BLOGHANTU

Rumah Baru para Hantu

19 Apr 2010 - 15:34 WIB

Kini kelompok LBH (Lembaga Bantuan Hantu) yang dipimpin Haker (Hantu Keren) menempati Rumah Baru. Rumah itu terletak di Kota Tua Jakarta. Ada sebuah gedung yang tidak dimanfaatkan oleh pemiliknya. Sudah bertahun-tahun kosong. Jadi Haker memutuskan untuk pindah ke gedung tersebut.

“Di sini enak. Lebih luas.” Caspersky terlihat puas dengan jatah kamarnya yang dilengkapi sebuah laptop dan koneksi wifi yang disedotnya dari hotspot yang ada dekat lokasi.

“Kamu bisa lebih enjoy ngeblog, dong. Mulai saat ini, kamu yang ngurus blog kita ya!” Pesan Haker.

“Siap, bos!” jawab Caspersky, semangat. Ia senang bergabung dengan LBH karena bisa bebas dari paksaan Ghostmaster yang sering menjualnya kepada manusia yang mau kaya dengan memelihara tuyul. “Dari pada mencuri, lebih baik blog-monetize!” kata Caspersky jika ditanya kenapa ia tak mau mencuri lagi.

Hantu Perayu dan Kunti juga berbagi kamar berdua. Ia mendesain ruang salon hantunya menjadi lebih indah.

“Jika ruang salon kita nyaman, banyak hantu perempuan yang mau jadi pelanggan salon kita, dek!” kata Hayu kepada Kunti.

“Tapi, di sini kita belum punya pelanggan, kak!” sahut Kunti sambil menata perangkat salon khusus hantu perempuan.

“Justru itu peluang, dek! Aku yakin di sini belum ada Salon Khusus Hantu. Nah, kamu tau sendiri, kan. Banyak hantu perempuan yang tinggal di gedung-gedung tua seperti rumah kita ini. Mulai besok, kita harus mulai promosi. Kamu harus siap jadi model ya!”

“Model gimana, kak?” tanya Kunti.

“Kita akan undang semua hantu perempuan ke sini. Lalu aku akan presentasi tentang mode yang sedang in di tahun 2010. Nanti saat demo, kamu yang aku jadikan model.”

“Lebih baik salah satu peserta saja, kak. Kebetulan aku sudah kenalan dengan Hantu Melati. Sepertinya dia tertarik saat aku kabari tentang salon kita ini.”

“Oke deh kalau begitu. Nanti kamu prospek teman-temannya, ya!”

“Ya, sebenarnya Hanti Melati itu cantik. Cuma kurang modis aja.” Japra nimbrung.

“Tuh, kamu pasti naksir sama Hantu Melati!” Kunti cemberut.

“Lha, siapa yang naksir? Lagi pula kalau aku naksir sama dia, kenapa? Kan di antara kita tak pernah ada hubungan khusus?” balas Japra (Hantu yang Jarang Punya Rasa).

“Tau tuh. Si Kunti GR aje. Lagian si Japra kan kesengsem same si Mou, bukan same lu!” sambung Joker.

“Hush, kamu ini gosip saja. Aku kan Cuma suka dengan kacamatanya. Bukan orangnya.” Bantah Japra.

“Ah, gayalu! Gue udeh apal dah! Masa lu cuman suka sama kacamata!” Joker tak mau kalah.

“Kalau tak percaya, ya sudah.” Japra biasa mengalah.

“Lagian lu pade enak-enakan di mari. Kagak ada yang mikirin gue! Lu enak udah pada dapet kamar. Nah, gue belon dapet pohon yang pas buat gue tongkrongin!” Bagi Joker, semewah apapun gedung, tetap lebih enak nongkrong di pohon. Namanya juga Hantu Joker alias Ngejogrog di Pohon Angker.

“Hari gini masih cari pohon!” Kunti mengumpat.

“Eh, Kunti! Lu jangan munapik! Lu sendiri masih suka nangkring di pohon, kan? Lha, kan cuman elu yang suka nemenin gue kalo lagi ngadem di atas pohon gue yang dulu!”

“Ah tapi sekarang nggak deh. Lagipula di sini jarang ada pohon.” Balas Kunti.

“Awas lu ye! Kalo nanti gue dapetin pohon yang di sebelah utara sono, gue kagak kasih maen ayunan lu di situ!” ancam Joker.

“Hantu Pikun gimana kabarnya ya?” Tiba-tiba Hantu Bomber menanyakan kabar sahabatnya.

“Iya tuh. Belon ketauan nasibnye! Kesian juga gue…” sahut Joker.

“Tenang saja. Tadi pagi Haker bilang, dia mau keliling cari si Pikun.” Jawaban Japra rada menenangkan Hantu Bomber.

“Iye, pegimane nasibnye tuh anak. Lha, kalo die balik ke rumah kite yang dulu, kan udah kagak ada kite-kite. Lagian itu gedong udah berubah jadi hotel dan restoran, kali.” Sahut Joker.

“Tenang saja. Haker pasti punya cara untuk menemukan Hantu Pikun. Kan dia bisa tanya sama MT.”

“eits, Japra! Jangan sebut-sebut namaku dong!” MT yang sedang meracik cerita ini melarang Japra.

“eh, maaf, kang! Habis, aku kasihan sih. Masa kamu tak melanjutkan nasib temanku itu. Kan kami penasaran bagaimana nasibnya…”

“Tenang saja, Pra! Nanti ada saat yang tepat untuk melanjutkan kisah si Hantu Pikun. Tenang saja…” jawab MT.

“Jangan lama-lama lah kow! Kasihan si Pikun itu kelamaan di kotak perangkap Hantu Pengintai. Mending kamu bebaskan saja dia lalu kamu hapus Ghostmaster, dari kisah ini agar tak mengganggu kita lagi.” Hantu Perayu mengingatkan MT.

“Kalian semua bisa sabar dikit nggak sih? Kan aku yang bikin cerita ini. Kalian jangan intervensi dong!” MT tak terima para pelakon hantunya ikut campur.

“Tau lo pade! Kagak sabaran banget. Kalo jadi wayang mah jangan ngelunjak sama dalang! Kayak orang-orang yang lagi pada bikin sensasi di tipi aje luh. Sesama wayang pade ribut. Akhirnye dalangnye sendiri kebingungan.”

“Sudahlah, Joker. Kamu jangan coba campurkan cerita ini dengan isu politik dan hukum di endonesya.” MT mengingatkan.

“Kenapa? Takut dibredel, Te?” celetuk Kunti.

“Nggak koq. Kan sekarang bukan zaman pembreidelan seperti Orde Baru.” Sahut MT.


TAGS   pindahan / rumah baru / kota / kota tua /


Author

cuma hantu, tak lebih

Recent Post

Recent Comments

Archive